SEARCH

Found 1197 related files. Current in page 11

apa yang dimaksud diagram garis

Pololu 3pi Robot Simplified Schematic Diagram

Pololu 3pi Robot Simplified Schematic Diagram J20 + VBAT 1 2 J7 reverse protection Q1 2 1 VIN POWER R4a 1k R4b 1k AVCC B2 2xAAA U3 PB0 PB1 PB4 PB5 32 2 11 PD6 PD5 PB3 PD3 1 3 PD2 (INT0) PD4 (XCK/T0) PD7 (AIN1) 7 8 PC1 R13 220 VCC 19 22 U5 C23 2.2 nF PC2 R14 ADC6 ADC7 220 J4 VCC 29 PC6 VCC PC6 (RESET) U4 C22 2.2 nF VCC R15 10k R16 10k microcontroller U6 C24 2.2 nF 2 1 ATmega168 PD0 PD1 23 24 25 26 27 28 ADC6 ADC7 33 GND 21 GND 5 GND 3 GND 2 Y1 20 MHz 220 VCC PC0 (ADC0) PC1 (ADC1) PC2 (ADC2) PC3 (ADC3) PC4 (ADC4/SDA) PC5 (ADC5/SCL) PB6 (XTAL1/TOSC1) PB7 (XTAL2/TOSC2) VBOOST PC0 R12 30 31 PD0 (RXD) PD1 (TXD) PD6 (OC0A/AIN0) PD5 (OC0B/T1) PB3 (MOSI/OC2A) PD3 (OC2B/INT1) VCC 18 20 AVCC AREF C18 0.1 uF C21 2.2 nF 6 4 VCC VCC PB0 (CLKO/ICP1) PB1 (OC1A) PB4 (MISO) PB5 (SCK) 10 9 15 1 D6 5V zener VCC AVCC PB2 (SS/OC1B) 12 13 16 17 PD2 PD4 PD7 BUZZER D1b T1 D1a BLUE GND + 14 D5 BLUE VOUT pushbutton power circuit BZ1 L2 10 uH GND VIN VOUT 5.0 V linear regulator R33 1k GND B1 2xAAA BTN2 BTN1 + VIN VOUT 9.25 V boost switching regulator SW1 CHARGE VCC VBOOST PC3 R17 220 VCC PB4 PB5 PC6 LCD1 Vss VDD Vo RS E DB0 DB1 DB2 DB3 DB4 DB5 DB6 2 4 6 220 PB3 AVRISP 2 3 4 PB0 6 PD4 VCC PD7 R25a 1k J5 R26b 1k PD1 D4a GREEN R21 220 R23 47k R26a 1k D4b T1 PC5 LEDON Q4 7 8 D3a RED R22 9 D3b T1 10k VCC VBOOST VCC U9 10 11 PB4 13 PB5 14 PD7 AIN1 AIN2 PWMA 17 16 15 BIN1 BIN2 PWMB PC6 19 VM1 VM2 VM3

LAPORAN SEMENTARA - Kabupaten Bandung

Secara geografis dan demografis wilayah Kabupaten Bandung terletak pada wilayah yang rawan terhadap bencana. Beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya bencana ini adalah karena kondisi geografis, iklim, geologis maupun faktor lain seperti keragaman sosial budaya. Secara topografi Kabupaten Bandung terletak di dataran tinggi pada garis 10,22 BT – 108,5 BT dan 6,4 LS – 7,19 LS dengan ketinggian 110-2.429 meter di atas permukaan laut dengan suhu udara antara 19 - 280C dan memiliki iklim tropis basah dengan curah hujan yang tinggi. Kabupaten Bandung merupakan daerah cekungan dan juga merupakan pertemuan beberapa sungai besar dan kecil. Untuk sebagian wilayah yang merupakan dataran tinggi hal ini beresiko terhadap terjadinya longsor dan untuk wilayah yang merupakan dataran rendah beresiko terhadap terjadinya banjir. Wilayah Kabupaten Bandung yang rawan terkena banjir merupakan wilayah yang terletak pada dataran rendah dari cekungan Bandung dan sebagian wilayah tersebut berada di pinggiran sungai Citarum beserta anak sungainya yang mengalir ke sungai Citarum seperti Kecamatan Baleendah, Kecamatan Majalaya, Kecamatan Ibun, Kecamatan Banjaran, Kecamatan Pameungpeuk, Kecamatan Dayeuhkolot, Kecamatan Paseh, Kecamatan Soreang, Kecamatan Katapang, Kecamatan Rancaekek. Daerah-daerah tersebut sering mengalami banjir pada musim hujan terutama apabila curah hujan cukup tinggi. Kejadian bencana banjir ini berdampak pada kerugian yang tidak sedikit...

Perka BNPB 7-2012_Pedoman Pengelolaan Data dan ... - GITEWS

PEDOMAN PENGELOLAAN DATA DAN INFORMASI BENCANA INDONESIA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA (BNPB) PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA NOMOR 07 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN DATA DAN INFORMASI BENCANA INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA, Menimbang : bahwa dalam rangka pelaksanaan ketentuan Pasal 2 Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana, perlu menetapkan Peraturan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana tentang Pedoman Pengelolaan Data dan Informasi Bencana Indonesia; Mengingat : 1. Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana (Lembaga Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4723); 2. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 42, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4828); 3. Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun 2008 tentang Badan Nasional Penanggulangan Bencana; 4. Keputusan Presiden Nomor 29/M Tahun 2008 tanggal 23 April 2008 tentang Pengangkatan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana.

LAPORAN BENCANA ALAM PUTIN BELIUNG - Humas Polri

BENTUK KEGIATAN WAKTU KEJADIAN LOKASI TUJUAN KEGIATAN JALANNYA KEGIATAN : Bencana alam putting beliung. : Hari Jum’at tgl 28 Pebruari 2014 : Desa Ngumpul : Mendatangi TKP bencana agin putting beliung :Tanggal 28 Pebruari 2014 sekitar jam1.00 wib telah terjadi hujan lebat disertai angin putting beliung yang berakibat pohon tumbang. Dengan adanya pohon tumbang tersebut ada yang menimpa rumah warga desa Ngumpul dengan data sebagai berikut :1.Rumah saudara Slamet umur 40 tahun alamat Dkh.Wotan Ds.Ngumpul yang mengakibatkan kerusakan pd atap sebelah kiri tertimpa pohon randu tdk ada korban.2.Rumah sdr Pasir umur 43 tahun alamt sama kerusakan pd daour dan antenna parabola.3.Rumah sdr Tukijo umur 60 th almt Dkh.Bandung Rt/Rw 02/03 Ds.Ngumpul kerusakan pd atap sblh kanan. Dan sementara aliran listrik padam karena ada kabel yang tertimpa pohon dan dlm perbaikan pihak PLN. F. KETERANGAN NARASUMBER : 1. KSPKT Polsek Balong 2. Perangkat desa Ngumpul

LAPORAN PROYEK AKHIR - Digilib ITS
by Hermawan 0 Comments favorite 49 Viewed Download 0 Times

Berbagai macam bencana yang telah terjadi di negeri ini selalu menyisakan duka bagi rakyat. Meski banyak retorika dibangun untuk mengatasi hal ini, baik pada masa Orde Baru maupun pada masa Orde Reformasi. Namun, seringkali tidak dibarengi dengan tindakan dan kebijakan nyata. Peningkatan bencana terus terjadi dari tahun ke tahun. Bahkan, sejak tahun 1988 sampai pertengahan 2003 jumlah bencana di Indonesia mencapai 647 bencana alam meliputi banjir, longsor, gempa bumi, dan angin topan, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 2022 dan jumlah kerugian mencapai ratusan milyar. Jumlah tersebut belum termasuk bencana yang terjadi pertengahan tahun 2003 sampai pertengahan 2004 yang mencapai ratusan bencana dan mengakibatkan hampir 1000 korban jiwa. Dalam Environmental Outlook WALHI 2003 diungkapkan bahwa kita bangsa Indonesia tidak bisa lagi bangga dengan julukan Jamrud Khatulistiwa, karena pada kenyataannya, negeri kita adalah negeri sejuta bencana.

Laporan Misi Kemanusiaan Bencana Mentawai - Media Pendidikan

Sehubungan dengan adanya tragedi Gempa Bumi dan tsunami di Kepulauan Mentawai Sumatera Barat pada tanggal 25 Oktober 2010. Perhimpunan Advokasi Anak Indonesia (PERAN INDONESIA) dan Lembaga Kesejahteraan Sosial Indonesia (LKSI) mengirimkan team relawan dari Relawan Dokter, Karyawan, Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia dan Mahasiswa Pecinta Alam Universitas Satyagama Jakarta, untuk melaksanakan misi kemanusiaan dan Advokasi Penanganan Korban Bencana dengan menamakan Tim “Peduli Anda Untuk Solidaritas Bangsa” (Tim PASB). Kegiatan ini bertujuan untuk dapat meringankan beban para korban akibat dari bencana gempa bumi tersebut dan melaksanakan advokasi penanganan korban. Kegiatan ini dilaksanakan sejak tanggal 13 – 25 November 2010 Sebelum mengirimkan Tim relawan ke Kepulauan Mentawai, dilakukan beberapa pencarian informasi dan assessment tentang kondisi dan situasi wilayah tersebut serta kebutuhan pengungsi, baik dengan memanfaatkan informasi internet, media cetak, media elektronik, dan beberapa lembaga yang sudah terlebih dahulu melaksanakan misi kemanusiaan. Setelah hasil assessment didapat dan dikembangkan, maka memutuskan untuk melaksanakan misi kemanusiaan dengan mengirimkan relawan yang dikirim melalui Padang dan melanjutkan perjalanan ke Kecamatan Sikakap Kabupaten Kepulauan Mentawai melalui jalur laut dengan menempuh 12 (dua belas) jam perjalanan untuk membantu proses Tanggap Darurat yang sedang dilaksanakan.

Outline laporan antara - Direktorat Jenderal Penataan Ruang

Tujuan utama dari pekerjaan ini adalah melakukan penyusunan alternatif kebijakan dan penerapan langkah-langkah kegiatan yang tepat secara operasional pada wilayah yang berada pada daerah yang rawan dan sering terlanda bencana alam. Sasaran dari Penyusunan Operasionalisasi Program Penanganan Bencana Alam Bidang Penataan Ruang ini ialah memberikan arah yang jelas bentuk-bentuk penanganan yang baku untuk semua wilayah yang berada pada daerah yang rawan dan sering terlanda bencana alam, mulai dari identifikasi RTRW, indikasi evakuasi yang sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW), serta pemulihan dan pembinaan lingkungan dalam rencana tata ruang yang akan datang. Kegiatan ini juga diharapkan sebagai bahan dan petunjuk dengan kondisi geografis, tingkat kerawanan dan tingkat bahaya yang ditimbulkan bila terjadi bencana alam, ditunjang dari aspek keruangan. Salah satu langkah awal yang perlu dikaji dalam melaksanakan pekerjaan “Penyusunan Program Penangan Bencana Alam Bidang Penataan Ruang” adalah : 1. Penetapan Kriteria atau batasan Peristiwa Bencana Alam 2. Gambaran Umum Mekanisma Peristiwa Bencana Alam yang terjadi Di Indonesia Kedua hal tersebut selanjutnya menjadi masukan dalam penyusunan Identifikas Zonasi Daerah Bencana Di Indonesia. Identifikasi Zonasi Daerah Bencana Di Indonesia tersebut selanjutnya menjadi salah satu masukan penting dalam menyusun Standar Operasional Prosedur dan Program Penanganan Bencana alam Bidang Penataan Ruang, yang dapat mewakili berbagai peristiwa bencana alam yang terjadi di Indonesia.

laporan pelaksanaan tugas hasil peliputan kegiatan upacara ...

Pada hari ini rabu 22 januari 2014, acara apel kesiapsiagaan penanggulangan bencana. Diikuti oleh pejabat utama polda lampung, pamen polda lampung, pama polda lampung, bintara dan pns polda lampung. Amanat kapolri dibacakan oleh bapak kapolda lampung brigjen pol drs. Heru winarko, s.h. Adapun bencana yang disebabkan oleh faktor alam antara lain gempa bumi, tsunami, gunung meletus, banjir, kekeringan, angin topan dan tanah longsor. Sedangkan bencana yang disebabkan faktor non alam antara lain berupa gagal teknologi, gagal modernisasi, epidemi dan wabah penyakit. Selama tahun 2013, telah terjadi sebanyak 693 bencana alam, yang terdiri dari tanah longsor 262 kali, banjir bandang 95 kali, banjir pasang (rob) 44 kali, kebakaran hutan 24 kali, gempa bumi 2 kali, gunung meletus 1 kali, angin puting beliung 94 kali, dan bencana alam lainnya 171 kali. Sedangkan bencana non alam yang terjadi selama tahun 2013 sebanyak 448 bencana, yaitu kebakaran sebanyak 424 kali dan bencana non alam lainnya sebanyak 24 kali. Berbagai bencana tersebut telah mengakibatkan timbulnya korban jiwa, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda dan dampak psikologis.

Laporan Kegiatan - Building Capacities on Disaster Management in ...

Secara geologis Indonesia merupakan negara yang cukup rawan bencana. Beragam bencana baik alam maupun akibat perbuatan manusia terus terjadi di Indonesia dan menyebabkan kerugian-kerugian aset masyarakat serta pemerintah yang makin memberatkan pembangunan. Bencana kini menjadi ancaman paling nyata bagi bangsa Indonesia. Oleh karena itu masyarakat Indonesia harus benar-benar memahami dan sadar bagaimana hidup yang amam di daerah yang rentan bahaya ini. Akan tetapi dengan terbitnya UndangUdang No 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana telah memunculkan harapan kemajuan penanggulangan bencana. Undang-Undang itu secara eksplisit mengatur hak perlindungan bagi masyarakat korban bencana. Berdasarkan hal di atas pengetahuan kebencanaan di Indonesia harus disosialisasikan dengan baik kepada masyarakat, intansi pemerintahan dan intansi sekolah. Dimana kita mengetahui bahwa sekolah merupakan media mentransfer ilmu pengetahuan diharapkan mampu menyerap dan mengaplikasikan pengetahuan kesiapsiagaan menghadapi bencana. Distribusi ilmu pengetahuan kesiapsiagaan bencana dapat dilakukan dengan metode yang sangat sederhana.

Sistem Aplikasi Laporan Bencana
by Hermawan 0 Comments favorite 33 Viewed Download 0 Times

1. Klik pada Login Staff 2. Masukkan ID dan kata Laluan 3. Jika Berjaya, Klik pada button OK 4. Klik pada Button Laporan Bencana 5. Klik Pada Sistem Aplikasi di sebelah kiri 6. Klik Pada Laporan Bencana di sebelah kiri 7. Klik Laporan Bencana di sebelah kanan 8. Isikan maklumat utama seperti dibawah. 9. Klik OK 10. Isikan tarikh kejadian dan masa berlaku bencana. Untuk pengisian lokasi berlakunya bencana, Koordinat GPS diperlukan, klik butang RUJUK. 11. Paparan berikut akan dipaparkan, Klik pada Icon dan heret ke lokasi kejadian, contohnya di Pulau Pinang. 12. Setelah anda mengenalpasti lokasi koordinat bencana, Tekan butang Salin. ** TIPS : Klik Zoom ataupun pilih imej Satellite untuk paparan yang lebih jelas. 13. Jika ada laluan alternatif, tekan butang RUJUK.

 789101112131415